My Fair Lady: Koreografi untuk watak-watak

My Fair Lady: Koreografi untuk watak-watak

Ulasan Laura Benanti sebagai Eliza Doolittle. Foto oleh Joan Marcus. Laura Benanti sebagai Eliza Doolittle. Foto oleh Joan Marcus.

Teater Lincoln Center, New York, New York.
8 Mac 2019.

Rekod koreografi Christopher Gattelli tidak dapat dicirikan. Dari Gigi ke Mahal , Berita Berita ke Raja dan saya , dan Spongebob Squarepants ke Puan Adil , karyanya jelas tidak terbatas pada genre, gaya, masa atau tempat tertentu. Namun, satu perkara yang selalu berlaku adalah fokus Gattelli pada dunia di mana watak-watak hidup, dan bagaimana tarian hidup di dunia itu. Sama ada muzikal baru, kebangkitan yang dicintai atau kartun yang unik, koreografi selalu terasa asli. Apabila tarian berlaku, penonton tidak pernah tertanya-tanya mengapa . Sekiranya menyanyi adalah keperluan yang tinggi untuk bercakap, maka menari adalah sama - tetapi untuk bergerak, merasa, untuk bersemangat. Dunia Paris, Perancis dan Bikini Bottom tidak mungkin lebih berbeza. Tetapi koreografi Gattelli entah bagaimana berfungsi dalam kedua-duanya.



Danny Burstein sebagai Alfred P. Doolittle. Foto oleh Joan Marcus.

Danny Burstein sebagai Alfred P. Doolittle. Foto oleh Joan Marcus.



Saya Wanita Adil terkenal dengan skor menyapu, tidak semestinya nombor tariannya yang condong penuh. Tetapi dalam produksi kebangkitan Lincoln Center, Gattelli menganyam koreografi yang lancar mengalirkan gelombang muzik dan aliran cerita. Pelakon watak dalam pertunjukan (iaitu Pickering, Mr. Doolitle) masing-masing mempunyai perbendaharaan kata pergerakan yang meningkatkan perkembangan watak mereka. Mabuk Doolittle ringan di kakinya ketika dia mengetuk kasut lembut yang rumit. Pemilihan dilangkau dan dicari di perpustakaan. Malah Eliza berubah melalui gerakan - gaya berjalannya yang kurus dan posturnya yang merosot berubah menjadi rahmat dan ketenangan. Arah penyekat ini mungkin tidak menonjol sebagai 'koreografi' bagi setiap ahli penonton, tetapi itulah sebabnya karya Gattelli begitu mahir - sangat wajar sehingga ia tidak dapat dipisahkan dari watak-watak itu sendiri.

Terdapat tiga nombor ensembel yang lebih besar di Puan Adil , masing-masing tidak dapat dilupakan kerana alasan yang berbeza. Pertama, tempat perlumbaan kuda yang terkenal. Panggung itu kosong kecuali scrim biru muda yang terang. Koreografi minimal - pasangan berpakaian elegan meluncur dengan hati-hati di panggung. Berdiri di barisan di depan panggung, para pelakon perlahan-lahan memusingkan kepala mereka dari panggung kanan ke kiri seolah-olah mengikuti kuda yang berlari di trek ... hanya untuk meneruskan langkah mereka yang tidak terkesan di sekitar stadium. Walaupun pergerakannya minimum, pemandangannya sangat kuat dan lucu. Dengan cara ini, ia mengingatkan pada 'Rich Man's Frug' milik Bob Fosse, di mana para pelakon begitu kaya dan bangga bahawa setiap pergerakannya sangat indah.



Tarian ensemble lain adalah waltz yang menyapu sebelum pintu masuk utama Eliza menuruni tangga. Adegan ballroom nampaknya selalu gagal memberi kesan yang benar dan indah. Tetapi ketika kedua-duanya melakukan urutan putaran yang tidak terhingga - dengan lingkaran pasangan berputar ketika para wanita berpusing dengan petunjuk pasangannya - panggung menjadi pusing ... panggung yang sempurna untuk keheningan di panggung semasa pintu masuk Eliza.

Harry Hadden-Paton, Laura Benanti dan Allan Corduner. Foto oleh Joan Marcus.

Harry Hadden-Paton, Laura Benanti dan Allan Corduner. Foto oleh Joan Marcus.

Nombor yang jauh lebih bertenaga, 'Get Me to The Church on Time,' juga terdapat dalam Akta II. Doolittle merayakan beberapa jam terakhir dalam bidang bujang dengan rakan-rakannya yang sudah banyak minyak dan segelintir gadis-gadis tin. Wanita-wanita itu menendang dan bergoyang-goyang sementara lelaki-lelaki itu berlari dan tergelincir. Kemuncak nombor itu muncul ketika seluruh ensemble berkumpul menjadi barisan seperti perbarisan melangkah menyerong ke bawah pentas ke kiri, memperjuangkan Doolittle dalam perjalanan ke perkahwinannya. Imej itu adalah salah satu momen teater muzikal yang tidak dapat dilupakan ketika adegan kekacauan koreografi dikumpulkan sebagai satu.



Saya teragak-agak untuk meninjau tarian Puan Adil . Saya bertanya kepada diri sendiri, 'Siapa adalah Chris Gattelli? ' Tidak seperti beberapa orang sezamannya, saya menghadapi masalah untuk memenuhi syarat estetika dan mengecilkan tandatangannya -isme . Tetapi kenyataan bahawa itu sangat sukar untuk dilakukan dengan Gattelli membuktikan kepandaiannya yang genius. Mungkin ada kekuatan artistik yang lebih besar untuk dilaburkan dalam dunia dan keaslian pertunjukan dan watak-wataknya.

Oleh Mary Callahan dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

Bob Fosse , Broadway , Mahal , Christopher Gattelli , tinjauan tarian , Gigi , teater muzikal , Puan Adil , Berita Berita , mengkaji semula , Ulasan , Spongebob Squarepants , Raja dan saya

disyorkan untuk anda

Disyorkan