• Utama
  • Ulasan
  • Lebih kurang lebih, terutamanya sekarang: Filem tarian karantina Pizarts 'Red Between the Lines'
Lebih kurang lebih, terutamanya sekarang: Filem tarian karantina Pizarts 'Red Between the Lines'

Lebih kurang lebih, terutamanya sekarang: Filem tarian karantina Pizarts 'Red Between the Lines'

Ulasan Dolly Sfeir 'Personaliti Pelbagai' Dolly Sfeir.

17 September 2020.
Dalam talian melalui Festival Jarak Sosial.

“Less is more” adalah pepatah lama dalam seni (dan dalam kehidupan) manusia hanya mempunyai lebar jalur deria, mental dan emosi, dan dengan sengaja menggunakan lebar jalur itu paling sering menjadikan seni yang paling menyenangkan dan bermakna. Pada tahun 2020, di tengah-tengah wabak global, dua kekuatan khususnya menjadikan idea ini menjadi lebih penting. Untuk satu, sekumpulan kandungan digital digabungkan dengan ketidakpastian yang luar biasa mengenai hala tuju hidup kita boleh merasa keterlaluan . Untuk dua orang, pada masa yang sama, suara bijak mengingatkan kita bahawa ini boleh menjadi masa untuk melambatkan, merenungkan dan menilai semula apa yang kita mahukan dalam hidup kita dan apa yang paling penting bagi kita.



Apa maksud semua itu untuk tarian? Dengan cabaran yang menyedihkan dan kadang-kadang mengecewakan kerana tidak dapat berhubung dengan persembahan dan tarian di komuniti besar, para seniman tarian semakin kreatif mengenai tempat, apa dan bagaimana mereka mempersembahkan karya. Semasa kita meneroka kawasan baru mengenai rupa bentuk seni rupa kita, nampaknya 'lebih kurang lebih' penting. Pizart ’ filem tarian, Merah Antara Garisan , di bawah Arah Kreatif Zoe Rappaport, mencontohkan pendekatan ini melalui tema sederhana dan jelas (warna merah sangat menggugah), persembahan ringkas dalam struktur yang jelas, dan membuat ruang terkurung yang terbaik.



Ceramah pasca tayangan menambah konteks tambahan bagi masing-masing dari enam filem tarian artis yang mempersembahkan satu minit - mengapa pendekatan mereka menarik minat mereka, bagaimana ia berkembang, bagaimana proses kreatif dan banyak lagi. Pekerjaan itu akan berlangsung di panggung di Ailey Citigroup Theatre pada bulan Jun yang lalu, tetapi terpaksa ditangguhkan selama-lamanya kerana COVID. Keenam artis itu semua bersetuju untuk mencipta filem tarian satu minit sebagai pengganti prestasi proscenium, yang mereka buat semasa pandemi meningkat. Pembukaan slaid filem ini, dalam reka bentuk menarik perhatian latar belakang merah dan huruf putih secara visual, berkongsi konteks latar belakang ini.

Darrell 'Friidom' Dunn Mesej bermula dengan Dunn duduk, bersila, fokus mental dan fizikalnya jelas. Baju merahnya yang terang, dengan latar belakang yang gelap, mempunyai keamatan yang serupa. Kemungkinan hasil penyaringan yang teliti dan kaedah penyuntingan filem lain, jelas dan memberi kesan. Kami mendengar nada rendah dan suara wanita yang mendalam dalam skor, dan Dunn mula menggerakkan tangannya dengan kawalan dan ketangkasan. Mereka bergerak keluar dan kemudian, memberi isyarat. Imej seperti tangga dan perjumpaan dua entiti dapat difahami dan menarik.



Dunn datang untuk menggerakkan tangannya dalam formasi bulat seolah-olah memegang bola - bahkan bola tenaga - di tangannya. Fokus dan keamatannya tetap menawan. Kata-kata suaranya menambahkan unsur misteri, bahkan kejutan - wanita itu menggambarkan akhir umat manusia dan keperluan untuk bergabung untuk bertindak. Rasanya seperti sesuatu dari fiksyen sains (dia merujuk 'astronom' dengan kemampuan untuk membuat ramalan tentang peradaban manusia, misalnya).

Merah tema filem ini cukup sesuai di sini dengan warna penggera dan amaran (lampu berhenti, sirene, lampu sistem penggera). Melanjutkan dengan gerakan menggugah, dia membuat gerakan kecil seperti dua jari yang bergerak di atas tangannya untuk menyampaikan aksi. Ketangkasan dan kemudahan tangannya, misteri di udara dan intrik visual mempunyai banyak kekayaan yang berlaku dalam satu minit. Menjelang akhir, kemeja merahnya pudar menjadi hitam. Dia membawa tangannya melalui posisi solat dan akhirnya turun dari sudut kamera sambil menundukkan kepalanya. Seolah-olah dia telah menyampaikan peringatan penting ini dan mendesak untuk bersatu dalam tindakan, dan sekarang sudah selesai.

Pada saat yang terasa seperti huru-hara, bentuk katarsis dapat mendengar tentang pergumulan di beberapa dunia, di masa lain, fantasi dan khayalan. Berapa banyak yang berlaku sekarang? Berapa banyak yang perlu kita bersatu untuk mengelakkan kejatuhan masyarakat awam? Itu tetap menjadi persoalan bagi penonton. Momen-momen terakhir filem ini seolah-olah memanggil penonton untuk, sekurang-kurangnya, melakukan aksi refleksi sedangkan dia menatap tangannya yang bergerak sejak awal, di sini dia memandang tepat kepada penonton ketika kamera bergerak keluar.



Linda Mason Kelahiran semula mempunyai suara yang melampaui dua penari melukis diri mereka dengan warna merah dan bergerak. Misteri terasa tebal di udara. Asas cat merah segera berwarna putih di atas kawasan mata (meliputi pelipis, alis dan bahagian hidung). Terdapat kualiti suara yang hampir tidak dapat didengar, yang menambah misteri. Frasa yang dapat saya fahami seperti 'jika kita harus tinggal di rumah selama sebulan' dan 'Saya mengalami batuk kering' menjadi asas misteri pada masa COVID. Bunyi lain, seperti gitar dan organ gereja, menambah cacophony.

Dan kemudian menghantui saya - cacophony adalah apa yang berlaku di sini. Dalam masa berjuta-juta suara di rangkaian berita, penerbitan dan media sosial, semua suara sekaligus dapat merasa seperti cacophony. Menegaskan suara seseorang mengenai isu-isu yang mempengaruhi kita semua adalah penting dan bermakna, tetapi pengalaman semua orang melakukannya sekaligus dapat merasakan banyak . Ini boleh membuat anda ingin membuang peranti anda dan berlari ke alam semula jadi, dan mungkin juga melukis diri anda dengan warna-warna cerah dalam bentuk tenaga kreatif yang berapi-api - seperti yang dilakukan oleh penari di sini. Pada tahap teknikal, karya ini juga mengingatkan saya tentang bagaimana dengan filem dan teknologi sokongan, tarian apa yang dapat menjadi lebih terbatas daripada sebelumnya. Secara estetik, ini bukan pendekatan kegemaran saya untuk mengalami, tetapi maknanya kuat.

Dolly Sfeir's Pelbagai Personaliti datang seterusnya. Ia mempunyai nuansa klasik dan unsur-unsur postmodern pada masa yang sama, nuansa teater fizikal sekolah lama dan muzik gaya 50-an memenuhi penyesuaian moden. Dalam tema persembahan, penapis merah melapisi Sfeir. Pada masa yang sama, gerakannya yang seperti pantulan membawa sedikit semangat. Kemudian seorang wanita menjadi tiga, semuanya sama: satu di pintu, satu di sofa, satu di dapur. Pilihan ini membuat saya memikirkan ketika kita mengatakan 'sebahagian dari diri saya (merasa, berfikir, dan lain-lain)' mungkin ada daya saing dalam fikiran dan tubuh kita. Dengan pendekatan yang dinamik, karya Sfeir membawa makanan untuk pemikiran, kesenangan estetik dan keseronokan.

Damani Pompey's Penyamar mempunyai kamera overhead, dengan penapis merah beberapa keping. Kami melihat penari Kar'mel Small bergerak di ruang terkurung, sebanyak mungkin. Mencapai tinggi, membongkok, berpusing, ada rasa tempat yang terkurung ini adalah neraka peribadi. Singki dan pelbagai barang peribadi memberikan nuansa ruang tamu, jika barang yang agak sederhana dan tidak dihiasi. Saya dapat membayangkan monoton tempat ini menjadi pengalaman dan kewujudan harian.

Skornya sedikit nada elektronik. Itu, bersama dengan kualiti pergerakan Small yang terikat, memberikan karya filem seram. Selama masa COVID ini, sementara kita semua menghabiskan begitu banyak waktu di dalam kurungan rumah kita, filem ini pasti berkaitan dan relevan.

Martina 'Android' Heimann's Gangguan datang seterusnya. Dia memakai warna putih, ditutup dengan penapis merah pertunjukan. Rambutnya yang panjang separuh, membawa rasa glamor. Sudut kamera beralih ke kepala ketika dia berputar. Terdapat hadiah kegembiraan yang menyeronokkan, yang dapat muncul dalam kehidupan wanita bahkan berusia 30-an atau 40-an - idealnya!

Dia memutar tubuhnya, melihat dirinya di cermin, menyandarkan diri ke pintu rumahnya. Kami melihat kasut runcingnya, satu jari kaki muncul dengan glamor. Saat-saat itu - mungkin sebelum kencan, mungkin pada malam hanya merasa yakin - adalah sebahagian daripada kehidupan beberapa wanita, dan boleh menjadi sebahagian daripada kehidupan setiap wanita sekiranya struktur dan nilai sosial kita menyokongnya. Namun ruangnya juga kecil, yang membuktikan ketahanan dan kegembiraan yang dapat dijumpai oleh beberapa orang walaupun dalam kurungan.

Rappaport Art vs Madness adalah bahagian terakhir. Kamera merakamnya dari atas, bergerak dari berbaring dan berdiri. Nampaknya ini adalah ruang kreatif, dengan kertas dicat dan bahan seni yang lain. Kadang-kadang tersentak, kadang-kadang cair, pergerakannya seolah-olah meluahkan banyak emosi dan pengalaman fizikal. Lengannya, melakukan banyak pergerakan, menjadi titik fokus tenaga di ruang tersebut. Skor, semacam lagu R & B yang perlahan dan penuh semangat, mempunyai kedalaman tetapi juga entah bagaimana rasa ringan dan harapan.

Rasa gembira untuk menamatkan filem ini. Karya Rappaport terasa seperti kerajang untuk ruang kecil Pompey walaupun dapat menahan kegembiraan, imaginasi dan kreativiti. Memperdalam rasa itu, ketika filem ini mengakhiri teks putih dengan latar merah menyatakan 'hanya ruang fizikal kita yang mungkin terbatas // khayalannya dan akan selalu tanpa batas'. Pada masa ini, ini adalah mesej penting, pemberdayaan dan benar untuk dunia tarian dan jauh di luarnya.

Lagu yang mengiringi Rappaport diteruskan sebagai kredit terus, terus berkongsi ringan dan harapan. Ini adalah sesuatu yang dapat kita ingat lebih daripada melihatnya filem enam minit - dan menjadi lebih kuat, lebih berimaginasi dan lebih gembira kerana itu. Enam minit dan tema yang jelas dan fokus dapat mewujudkannya. Lebih sedikit memang boleh menjadi lebih banyak lagi.

Lihat siaran langsung dan perbincangan pasca tayangan di sini .

Oleh Kathryn Boland dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

Teater Ailey Citigroup , COVID-19 , Damani Pompey , filem tarian , tinjauan tarian , ulasan tarian , Darrell Dunn , Dolly Sfeir , Pengarah filem , Linda Mason , Martina Heimann , Pizart , Merah Antara Garisan , mengkaji semula , Ulasan , Zoe Rappaport

disyorkan untuk anda