• Utama
  • Ulasan
  • ‘OBJEK’. Teater Tarian KAIROS: Pelbagai makna dipindahkan
‘OBJEK’. Teater Tarian KAIROS: Pelbagai makna dipindahkan

‘OBJEK’. Teater Tarian KAIROS: Pelbagai makna dipindahkan

Ulasan Teater Tarian KAIROS di Teater Tarian KAIROS dalam 'OBJEK.' Foto oleh Golden Lion Photography.

Pusat Seni Boston, Boston, MA.
17 November 2019.

Kepelbagaian di KAIROS Dance Theatre OBJEK. bermula seawal mungkin, dengan judul karya yang berpusat pada wanita diperlakukan sebagai objek (kata benda), namun judulnya diucapkan sebagai kata kerja ('Saya keberatan'). Satu pesan yang kuat tersirat dalam satu huruf besar dan satu periode - 'Saya sepenuh hati membantah objektifisasi wanita.' Kerumitan berbentuk elegan dan mudah diakses mencirikan karya dari awal hingga akhir. Kami memerlukan masa, suasana yang berbeza dan pengalaman dalaman wanita yang terpisah. Program ini tidak menghalang perkara sukar untuk digambarkan atau dialami - namun hasilnya berpotensi untuk menghasilkan jenis emosi mendalam yang diperlukan untuk mendorong perubahan.



Kerja dibuka dengan seluruh syarikat - enam penari - dalam formasi yang bersih. Mereka memakai brassier putih dan seluar dalam yang lembut, yang mencerminkan pakaian wanita dari zaman dahulu. Di atasnya terdapat tutus berbulu berwarna biru muda dan merah jambu, tiga berwarna merah jambu dan tiga berwarna biru (kostum yang dirancang oleh Pengarah Artistik dan Koreografer Deanna Pellechia, dengan bantuan Carlos Vilamil dan I.J. Chan). Yang penting untuk kerja yang akan datang, mereka memakai kasut bertumit tinggi dari kaca. Mereka mulai menari, dengan gaya yang 'imut'. Mereka melakukan pergerakan robot yang mencerminkan kualiti seperti anak patung, kaku dan terkawal. Mereka tidak pernah memberikan senyuman besar, manis, menawan mereka. Berkongsi dalam ungkapan balet klasik merujuk peranan dan tradisi gender tradisional secara lebih luas. Dengan skor menyanyikan lagu klasik 'cium dia, dan peluklah dia, tunjukkan kepadanya bahawa anda peduli .... dan anda akan menjadi miliknya,' semuanya sesuai. Ini adalah wanita yang terperangkap dalam harapan patriarki untuk kecantikan, dan ada untuk persetujuan dan kesenangan lelaki. Bahagian ini merupakan preseden penting untuk ke mana kerja akan dijalankan.



Yang menarik juga ialah penggunaan muzik dengan lirik yang sedikit 'tidak-tidak' yang tidak tertulis dalam tarian kontemporari, atau sekurang-kurangnya sesuatu yang harus dilakukan dengan berhati-hati dan dengan sangat berhati-hati. Namun dalam banyak bahagian karya, Pellechia membuat gerakan dan muzik kontemporari dengan lirik bekerja bersama untuk memberi kesan yang kuat dan kuat. Para penari melakukan gerakan itu dengan musikalitas yang canggih, beralih ke muzik dengan dan tanpa lirik. (Skor Suara yang dirancang oleh Kristin Wagner, juga Pengarah Latihan.) Segera setelah bahagian pertama itu adalah elemen lain yang penting dari keseluruhan karya - unjuran pada kawasan kecil dan sudut atas latar belakang, selebihnya gelap (reka bentuk pencahayaan oleh Lynda Rieman ).

Gambar pertama yang diproyeksikan ini adalah iklan untuk mesin mimeograf, setiausaha pejabat yang sangat gembira dengan prestasinya dan sangat patuh dengan permintaan bos lelaki. Pewarnaan hitam dan putih, serta gaya pertuturan dan pakaiannya, menempatkannya pada tahun 1950-an atau awal 1960-an (yang sekarang disebut Era 'Madmen', merujuk kepada drama HBO yang popular). Tahap ketundukan kepada bos lelaki, dan sikap umum, kemungkinan besar memberi kesan kepada kebanyakan penonton moden. Namun, seperti banyak bahagian dan elemen pertunjukan lain, sesuatu mengenai hal ini menegaskan bahawa kita tidak mencapai tahap persamaan gender seperti yang kadang-kadang kita fikirkan. Iklan ini juga mengisyaratkan bahagian kapitalisme dalam memperjuangkan wanita.



Bahagian berikut menunjukkan kegelapan di bawah senyuman besar dan tutur poofy itu. Penari memakai 'topeng senyuman' yang sejuk - topeng dengan senyuman lebar yang menutupi mulutnya, diikat dengan selamat dan tidak boleh bergerak (tali yang dililit di bahagian belakang kepala mereka). Pellechia meneliti bagaimana wanita dengan masalah kesihatan mental, atau hanya dilihat sebagai berperang dan 'menyusahkan', dibuat untuk memakai topeng ini (barang sebenar dari abad kedua puluh). Pencahayaan yang gelap mengukuhkan pergeseran suasana dan suasana menjadi sesuatu yang lebih menyeramkan.

Sebahagian dari diri saya dapat merasakan rasa penyempitan harfiah dan kiasan yang dapat dibawa oleh alat seperti itu (merasakan suara seseorang dibungkam, dan dalam hal yang sangat harfiah, fizikal untuk bernafas yang penuh dan sihat). Pergerakan juga mencerminkan perasaan tersekat - tegang, riang dan tidak selesa. Seolah-olah kekuatan luar menggerakkan mereka, dan bukannya mereka bergerak mengikut kehendak mereka sendiri.

Di bahagian-bahagian kemudian, elemen penting lain muncul - bagaimana wanita sendiri mengabadikan rasa penyempitan itu dengan saling memandang. Satu trio mempunyai dua penari lain yang duduk di tepi pentas, menghadap mereka yang menari. Kemudian, Wagner menari solo yang tidak dapat dilupakan dari komited, teknikal mahir, dan gerakan bernuansa. Ruang emosi yang rumit dan ribut, serta perasaan tidak dapat menggembirakan (dan pastinya bukan kerana kurang berusaha), kelihatan jelas.



Di bahagian ini, lebih ramai penari menghadapnya dari tepi pentas, menatap dengan penuh perhatian. Saya hampir dapat mendengar kata-kata kejam yang dapat disebut oleh wanita antara satu sama lain, termasuk tuduhan berhemah atau tidak adil (sekali lagi, rasa tidak dapat menyenangkan hati), bergema di kepala saya. Tetapi saya juga berfikir bahawa ini boleh menjadi saksi, pengakuan perjuangan sesama wanita - atau mungkin juga kedua-duanya? Ini boleh menjadi kerumitan bagaimana wanita berinteraksi antara satu sama lain, yang mana pilihan kreatif ini diperiksa dan digambarkan dengan tepat.

Dalam bahagian ini, Pellechia menggunakan motif pergerakan dengan berkesan, memberikan anggota penonton landasan yang dapat mereka gunakan (analogi: pelawak / pelawak yang menyeru dengan lelucon sebelumnya di set mereka). Kesan sekunder dari pendekatan ini, melalui perasaan kesinambungan, adalah memperkuatkan mesej bahawa perkara-perkara tidak pernah berubah seperti yang kadang-kadang kita fikirkan. Pergerakan ini adalah pelbagai aspek, memikat, dan teater. Wagner menawarkan banyak dari mereka dalam solo yang tidak dapat dilupakan - membuka kaki dengan lebar dan kemudian menjentikkannya kembali bersama-sama, membongkok dan membawa sikunya sambil tangannya terangkat, meraih ekor ekornya dan (dengan dingin) mengangkat kepalanya lebih tinggi.

Sebelumnya, sebelum rehat, Pellechia menari solo lain yang tidak dapat dilupakan, yang dapat diingat kerana keunikannya dalam karya - pergerakan yang mempunyai lebih banyak kemudahan dan kesinambungan daripada pergerakan di tempat lain. Ketika dia turun ke lantai, lif yang bertenaga masih menarik di bahagian atas kepalanya. 'Mengapa saya tidak boleh menjadi konvensional?', Skor itu bernyanyi sambil menari. Saya dapati kata-kata ini menarik bersama dengan keunikan pergerakannya di dalam karya.

Menjelang akhir muncul bahagian penari yang memakai satu tumit: melangkah tidak rata, dan - mengesankan - menendang, menyepak, kemudian berputar ke bentuk 'x' di tanah. Langkah yang tidak sekata itu menciptakan elemen pendengaran yang menarik. Pada tahap yang lebih luas, bahagian ini menggarisbawahi perasaan tidak seimbang dan tidak seimbang yang dapat dirasakan oleh wanita daripada menavigasi begitu banyak garis kesesuaian dan harapan (kembali kepada perasaan tidak pernah dapat melakukannya dengan betul).

Berikutan itu adalah bahagian yang nampaknya mampu membebani usus wanita (atau lelaki yang berempati) di khalayak, lebih daripada apa-apa sehingga titik itu mengenai suara kerja Presiden (sekarang) Presiden Donald Trump di bas Access Hollywood yang terkenal itu berbunyi melalui teater. Semasa bergerak, masih tegang dan tidak selesa, para penari meletakkan tangan ke perut - seolah-olah sakit. Pada kata-kata yang tidak dapat dilupakan, yang diucapkan bertahun-tahun yang lalu (tetapi masih melalui budaya kita dengan banyak cara), saya juga merasa sakit.

Kemudian terdengar suara seorang wanita yang membincangkan objekifikasi yang menyebabkan bahaya besar pada minda dan badan wanita. Penari mula membuang tumit kaca mereka, melemparkannya berulang kali dalam keadaan marah. Lebih banyak kasut muncul di atas pentas, dan mereka juga melemparkannya. Dalam tanda lain dari sifat berlapis dan bernuansa pertunjukan ini, selipar kaca berkaitan dengan kisah Cinderella. Kisah budaya dari mana filem Disney yang dicintai berasal dari China, di mana penghormatan kaki kecil menyebabkan kaki menyeksa mengikat ribuan dan ribuan wanita muda selama berabad-abad.

Sampul program ini merangkumi petikan dari Maureen Johnson tentang 'keberatan' terhadap 'objekifikasi' wanita (kembali ke makna ganda yang indah dalam judul). Oleh itu, tumit menjadi simbol objekifikasi, dan menolak tumit - dengan paksa - menjadi simbol menolak objekifikasi. Ketika mereka melemparkan tumit kaca, penonton bersorak. Simbolisme itu nampak jelas bagi banyak orang yang hadir pada malam itu, walaupun tanpa sedar.

Kemudian berakhir dengan tidak begitu jelas, tetapi juga nampaknya matang dengan potensi makna yang bernuansa. Seorang penari berjalan sepanjang empat ketika penari lain memunggungnya dengan selipar kaca: berhati-hati, perlahan-lahan, satu demi satu. Beban di punggungnya bertambah dan bertambah. Saya bingung apakah ini merujuk pada 'feminisme putih', atau wanita kulit putih menganjurkan diri mereka sendiri dan bukan wanita warna - dan dengan demikian meletakkan beban kepada mereka? Penari ini adalah wanita Asia - begitu juga penari lain yang meletakkan tumit di punggungnya.

Lampu padam ketika dia berjalan dengan tangan dan lutut, dengan punggungnya tertumpuk dengan tumit (saya benar-benar terkesan bahawa mereka tidak semua jatuh). Walaupun pengakhiran ini sepertinya tidak jelas bagi saya, nampaknya ada makna yang kuat dan berwawasan yang melarikan diri dari saya. Memandangkan nuansa mahir dari pertunjukan yang lain, itu hanya akan masuk akal. Walaupun saya merasa seolah-olah dapat menulis disertasi mengenai karya yang pelbagai ini, berwawasan, dibuat dengan cermat dan dipersembahkan, saya akan menyelesaikan ulasan ini dengan ucapan terima kasih kepada KAIROS Dance Theatre dan semua artis yang terlibat. Terima kasih kerana memberi penerangan mengenai isu abadi ini - dengan keberanian, kemahiran dan kemurahan hati.

Oleh Kathryn Boland dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

Carlos Vilamil , tinjauan tarian , Deanna Pellechia , I.J. Chan , Teater Tarian KAIROS , Kristin Wagner , Lynda Rieman , mengkaji semula , Ulasan

disyorkan untuk anda

Disyorkan