Global Arts Live: Nama baru, kesan budaya berterusan

Global Arts Live: Nama baru, kesan budaya berterusan

Artikel Ciri PHILADANCO !. Foto oleh Lois Greenfield. PHILADANCO !. Foto oleh Lois Greenfield.

Kadang kala pengalaman boleh menjadi guru terbaik, kata Maure Aronson, pengarah eksekutif Global Arts Live. Untuk kali kedua, institusi yang dipimpinnya menukar namanya - tetapi kali ini benar-benar melakukannya dengan betul, jelasnya. Dulunya World Music / CRASHarts, sekarang Global Arts Live, organisasi ini menguruskan 60 persembahan muzik antarabangsa dan tarian pada hujung minggu setiap tahun (lapan hingga 10 hujung minggu persembahan yang menampilkan tarian). Syarikat tarian terkenal yang telah tampil di bawah produksi organisasi termasuk BaletX , Dorrance Dance, Syarikat Dance Ate9, Balet Jazz Montreal , Anna Myer dan Dancers, dan Compagnie Hervé Koubi. Organisasi ini juga telah mengadakan festival tarian, termasuk Dance Straight Up, 10s the Limit (menampilkan 10 syarikat tarian) dan Dance Up (menampilkan empat syarikat tarian).

Maure Aronson, pengarah eksekutif Global Arts Live. Foto oleh Eric Antoniou.

Maure Aronson, pengarah eksekutif Global Arts Live. Foto oleh Eric Antoniou.



Global Arts Live menggarisbawahi 'kesan penting yang telah dibuat organisasi terhadap kehidupan budaya Boston.' Aronson berkongsi bahawa organisasi itu 'mempersembahkan seniman yang melampaui batas dan berkongsi pengalaman mereka dengan Greater Boston.' Misi pengasas, yang berlanjutan hingga hari ini, adalah membawa seniman dari seluruh dunia untuk membuat persembahan di Boston, terutama mereka yang belum pernah tampil di Boston sebelumnya. Hasilnya adalah pelbagai budaya gabungan muzik dan tarian.



Organisasi itu, dengan nama World Music pada masa itu, diperbadankan pada tahun 1990, dan mula mempersembahkan konsert pada tahun 1991. Pada tahun 2001, Dance Umbrella yang berpusat di Boston dilipat. World Music kemudian membuka programnya untuk menari juga untuk memenuhi keperluan di pasar, kata Aronson. Ini berubah namanya menjadi 'World Music / CRASHArts' untuk mencerminkan tarian yang disertakan. 'Kami menukar nama semalam, dan kami telah belajar bahawa itu adalah cara yang salah untuk melakukannya,' katanya.

Syarikat Tarian Malpaso. Foto oleh Nir Arieli.

Syarikat Tarian Malpaso. Foto oleh Nir Arieli.



Yang menjadi jelas ialah nama itu panjang, membingungkan dan membebankan penonton dan masyarakat umum. Pada kumpulan fokus untuk membawa demografi baru ke khalayak, seorang pakar komunikasi seni dan penjenamaan menarik Aronson ke samping dan mengatakan kepadanya, dengan begitu banyak kata, 'Anda perlu menukar nama itu semalam,' katanya. Namun kali ini, organisasi itu bertekad untuk meluangkan waktunya dan 'mendapatkan [pertukaran nama] dengan betul,' tambahnya.

Berapa banyak masa? Proses pertukaran nama telah memakan masa sekitar empat tahun - termasuk penyelidikan pasaran (nama lain di pasar, sikap penonton dan sejenisnya), reka bentuk logo dan pergeseran komunikasi lain. Mengenai namanya sendiri, 'ia hanya datang kepada saya ketika berjalan anjing saya suatu hari nanti!' Aronson menerangkan. Organisasi ini mengumumkan namanya pada awal 2019, dan secara rasmi beralih ke nama pada Mei 2019. Terdapat slogan penting yang disertakan dengan nama baru ini - 'seni yang membentuk dunia kita'. Aronson percaya bahawa slogan ini adalah 'deskriptif dan mempunyai resonansi emosi.'

Selain perubahan nama, Global Arts Live terus maju dengan inisiatif tambahan untuk memperluas usaha ke arah misi organisasi. Terutama di antaranya ialah menugaskan karya tarian dan muzik baru. Pada tahun 2018, Alonzo King's LINES Ballet (yang dipersembahkan oleh organisasi enam tahun yang lalu) dan Zakir Hussein (yang disajikan oleh organisasi kira-kira sekali setiap tahun) berkumpul untuk membuat karya baru yang bertajuk Esok ,semuanya di bawah komisi Global Arts Live. Organisasi ini sedang menugaskan karya baru dari Victor Quijada (sebelumnya RUBBERBANDance Group dan Les Ballets Jazz de Montréal, dan mantan kolaborator dengan Twyla Tharp) yang berjudul Pernah Sedikit . Ia akan dipersembahkan di Winter Dance Fest Global Arts Live. Aronson tidak dapat berkongsi nama-nama artis yang sedang diperhatikan oleh Global Arts Live, tetapi dia menyatakan bahawa organisasi sedang dalam proses melihat komisen baru. Komisen ini diberikan kira-kira setiap dua tahun, jelasnya.



BADANTRAFFIK. Foto oleh Rory Doyle.

BADANTRAFFIK. Foto oleh Rory Doyle.

Pihak berkuasa yang lebih besar dalam bidang pengurusan seni memperhatikan inisiatif seperti itu dari Global Arts Live. Sebagai contoh, organisasi ini adalah sebahagian dari Wallace Foundation Cohort, sebuah kumpulan organisasi nirlaba yang yayasannya terus mengawasi, untuk kemudian berkongsi penemuan dari pemerhatian tersebut dengan bidang yang lebih luas. Dan penonton? Aronson telah mendapati bahawa 'Penonton Boston adalah petualang mereka akan mencuba perkara baru.' Dia menambah bahawa 'konsert yang kami hasilkan adalah tempat pertemuan bagi masyarakat yang berlainan di Boston,' elemen lain dari pengalaman baru yang dapat datang dari menghadiri program Global Arts Live. Yang paling penting, Aronson mengatakan, 'Kami berharap seseorang datang ke salah satu konsert kami dan bertanya pada diri mereka sendiri,' Bagaimana persembahan ini membentuk dunia saya? Bagaimana ia membuat saya berfikir secara berbeza? ''

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Global Arts Live, lawati www.globalartslive.org .

Oleh Kathryn Boland dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

10s Had , Balet LINES Alonzo King , Anna Myer dan Penari , Syarikat Tarian Ate9 , BaletX , Syarikat Hervé Koubi , perayaan tarian , Tarian Lurus Ke Atas , Payung Tarian , Menari , Tarian Dorrance , Pertunjukan Seni Global , Fest Dance Musim Sejuk Global Arts Live , temu ramah , Balet Jazz Montreal , Maure Aronson , Kumpulan RUBBERBANDance , Twyla Tharp , Victor quijada , Perayaan Tarian Musim Sejuk , Dunia Muzik / CRASHarts , Zakir Hussein

disyorkan untuk anda