• Utama
  • Artikel Ciri
  • Dari klasik hingga kontemporari: Choreographer Gabrielle Lamb menemui suaranya
Dari klasik hingga kontemporari: Choreographer Gabrielle Lamb menemui suaranya

Dari klasik hingga kontemporari: Choreographer Gabrielle Lamb menemui suaranya

Artikel Ciri Gabrielle Lamb. Foto oleh Charles Roussel. Aleks Subotic dan Gabrielle Lamb di Jacob

Aleks Subotic dan Gabrielle Lamb di Jacob's Pillow. Foto oleh Glenn Goettler.

Semasa koreografer Gabrielle Lamb masih kecil, dia mengumpulkan rakan sekelasnya di sekolah seni pertunjukannya di Montessori di Savannah, Georgia, dan membuat pertunjukan yang difokuskan pada topik pelajaran yang paling bercita-cita tinggi. Untuk perjalanan pertamanya dalam koreografi, Lamb menangani garis masa evolusi - 'dari amuba hingga manusia,' katanya - dan menyusun muzik asli pada synthesizernya. 'Saya rasa saya tidak tahu apa itu koreografer,' dia mengakui melalui panggilan Skype dari pulau Curaçao di Caribbean, di mana dia sedang bercuti berikutan pengulangan kerjanya Kesopanan di Festival Harkness Dance 2018 di New York City. 'Saya baru tahu saya bertanggungjawab.'



Gabrielle Lamb (kanan) dan Marcin Kaczorowski. Foto oleh Serguei Endinian.

Gabrielle Lamb (kanan) dan Marcin Kaczorowski. Foto oleh Serguei Endinian.



Diperlukan bertahun-tahun untuk Lamb, yang kini pengarah artistik dan pengasas Pigeonwing Dance di New York, dan koreografer bebas yang produktif, untuk menemui semula dorongan kreatif yang dulunya begitu semula jadi.

kasut tarian vegan

Pada usia 15 tahun, dia pindah dari Savannah ke Boston untuk berlatih di Boston Ballet School dan bergabung dengan Les Grands Ballets Canadiens de Montréal pada tahun 2000 tiga tahun kemudian, dia dinaikkan pangkat menjadi pemain solo. Sebagai seorang ballerina, tekanan untuk menyesuaikan diri dengan 'penampilan' yang ideal bertentangan dengan keinginannya untuk membuat sesuatu yang baru, melepaskan diri dari kesesuaian dan mencari suara seninya. Penari lelaki di syarikat itu membuat kerja untuk konsert dan bengkel tidak rasmi, tetapi dia mengatakan bahawa dia merasakan dia 'tidak diizinkan untuk [koreograf] dan tidak dapat membuang tenaga.'



Gabrielle Lamb melatih Tarian Kontemporari Dark Circles. Foto oleh Joshua Peugh.

Gabrielle Lamb melatih Tarian Kontemporari Dark Circles. Foto oleh Joshua Peugh.

Dikuatkan oleh perannya dalam pembuatan balet kontemporari di Montreal, Lamb mulai berimprovisasi sendirian di studio, melatih kamera padanya ketika dia bereksperimen dengan idea gerakan baru. Semasa kemahiran improvisasi meningkat, dia menyedari bahawa tubuhnya mempunyai sesuatu yang menarik untuk disampaikan. 'Saya harus mengetahui bahawa dalam suasana peribadi sebelum dapat membuatnya terbuka,' katanya.

Tarian Merpati. Foto oleh Charles Roussel.

Tarian Merpati. Foto oleh Charles Roussel.



Penemuan itu merupakan titik perubahan. Kerana latihan balet klasik umumnya tidak menekankan pada improvisasi, Lamb tidak diminta untuk berimprovisasi sama sekali sehingga dia memasuki kerjaya profesionalnya pada usia 25 tahun. Tidak lama kemudian, dia mula memupuk dorongan kreatifnya, dengan menerapkan (dan menang ) pertandingan koreografi dan mengembangkan karya baru. Pada tahun 2014, Lamb dianugerahkan Princess Grace Award untuk koreografi dan membentuk Pigeonwing.

Tarian Kontemporari Dark CIrcles dalam karya Gabrielle Lamb. Foto oleh Sharen Bradford.

Tarian Kontemporari Dark CIrcles dalam karya Gabrielle Lamb. Foto oleh Sharen Bradford.

Walaupun Lamb pernah merasa terlalu besar oleh koreografer lelaki, dia sekarang merebut peluang profesional yang bertujuan untuk meratakan lapangan permainan untuk wanita. 'Saya yakin ada orang yang bersedia melihat lebih dekat apa yang saya lakukan kerana saya mewakili minoriti di kalangan koreografer balet,' katanya. Tetapi perubahannya perlahan, dan Lamb menyalahkan kurangnya perwakilan wanita dalam kepemimpinan balet terhadap definisi yang berbeza mengenai balet itu sendiri.

Kansas City Ballet dalam karya Gabrielle Lamb. Kredit Foto Brett Pruitt.

Kansas City Ballet dalam karya Gabrielle Lamb. Kredit Foto Brett Pruitt.

'Saya rasa itu ada hubungannya dengan sepatu pointe untuk jujur,' katanya. Sebagai peraturan umum, Lamb tidak menggunakan karya pointe dalam koreografinya. Pada masa lalu, dia telah bereksperimen dengan meminta para penari belajar pergerakan kemudian mencobanya dengan kasut pointe. 'Rasanya sangat terhalang, seperti kekangan yang tidak diingini,' katanya. Seorang penari wanita yang memakai kasut pointe dibungkam dengan berkesan kerana dia tidak dapat berpasangan dengan kestabilan dan kekuatan yang sama 'atau bahkan berjalan seperti manusia.' Sebagai bekas pemain ballerina yang suka menari secara langsung, Lamb berkonflik. 'Saya boleh memenuhi syarat untuk mendapatkan tahap dana yang berbeza jika saya hanya meletakkan kasut pointe di atas pentas,' katanya, tetapi mereka tidak akan 'menambah apa-apa pada apa yang saya berminat untuk meneroka.' Dan pada akhirnya, sementara Lamb mengakui bahawa tidak semua orang akan menyukai pekerjaannya, dia tahu dia harus mempercayainya.

Patrick O

Patrick O'Brien dari Tarian Pigeonwing. Foto oleh Charles Roussel.

Walaupun (atau mungkin kerana) penolakannya untuk membuat koreografi pointe bekerja, komisen berjalan untuk Lamb, yang telah membuat perdana atau mempersembahkan karya hampir setiap bulan sejak awal 2014. Dia terkenal dengan pergerakannya yang sangat rumit dan tersegmentasi yang berkumpul dan meleraikan badan seperti patung hidup. Pengulas sering menggunakan kata 'teka-teki' ketika menerangkan karyanya.

Gabrielle Lamb di National Choreographers Initiative. Foto oleh Ty Parmenter.

Gabrielle Lamb di National Choreographers Initiative. Foto oleh Ty Parmenter.

Tidak mengejutkan kerana Lamb mendekati subjeknya yang rumit, yang terdiri dari literatur hingga fenomena biologi hingga perubahan iklim, seperti detektif menyelesaikan teka-teki. Dia membaca, menulis dan berimprovisasi mengenai topik ini, biasanya secara tertutup, dan membuat pergerakan untuk syarikatnya tanpa mengungkapkan bahan sumbernya kepada para penari. Kadang-kadang, dia lupa untuk membincangkannya hingga malam sebelum pertunjukan ketika para penari bertanya, 'Jadi, tentang apa ini?'

Tarian Merpati. Foto oleh Thomas Wilson.

Tarian Merpati. Foto oleh Thomas Wilson.

Ini menunjukkan tahap kepercayaan ketika penari dapat bereksperimen dan membuat tanpa tujuan dalam pikiran, dan Lamb memupuk persekitaran terbuka di kelas dan latihannya. Sebagai pengkhususan untuk improvisasi, dia kini mengajarnya kepada pelajar sarjana di SUNY Purchase. Pada mulanya, dia merancang setiap kelas dengan teliti tetapi dengan cepat mendapati rancangan itu terlalu ketat. Dia tidak menyukai tenaga di dalam bilik jika dia tidak dapat membuat keputusan dan berubah fikiran pada masa ini.

manipulasi video

Hari ini, Lamb tidak terlalu risau tentang rancangan dan menyelam tepat ketika inspirasi (atau komisen) memukulnya. Dia memberitahu para koreografer yang lebih muda, terutama wanita, “Mulai saja. Tidak apa-apa jika anda belum mempunyai idea yang lengkap. ' Lakukan kajian, buat kerja, dan buat kerja yang anda percayai.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Gabrielle Lamb dan Pigeonwing Dance, lawati www.pigeonwingdance.com .

Oleh Kathleen Wessel dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

Sekolah Ballet Boston , Koreografer , Gabrielle Lamb , Festival Tarian Harkness , improvisasi , temu ramah , The Grands Ballet Canadiens , Les Grands Ballets Canadiens de Montreal , Tarian Merpati , Anugerah Puteri Rahmat , Pembelian SUNY

disyorkan untuk anda

Disyorkan