Cermin studio tarian: Refleksi vs pantulan

Cermin studio tarian: Refleksi vs pantulan

Petua & Nasihat Cermin Studio Dance

Untuk beberapa waktu sekarang, saya menyedari hubungan cinta-benci saya sendiri dengan cermin studio tarian. Saya telah menggunakan cermin untuk memeriksa penjajaran saya sendiri, melihat di mana saya harus berada dalam formasi dan untuk menguruskan estetika persembahan saya. Namun, yang lebih saya perhatikan adalah kurangnya kesedaran dalaman badan ketika saya bergantung pada renungan saya, apatah lagi pemikiran dan pertimbangan negatif yang membanjiri fikiran saya. Ini membuat saya berfikir ... adakah cermin studio tarian bertindak sebagai penolong atau penghalang? Dan, bagaimana kita dapat menggunakan cermin dengan sebaiknya untuk membuat penari yang sihat dan peka?

Asal-usul cermin studio tarian tidak didokumentasikan dengan baik. Nampaknya wajar seseorang memerlukan cermin untuk melihat garis dan susunan mereka. Saya ingat semasa penari lebih muda menggunakan cermin untuk memastikan jarak saya betul. Saya juga mengingati kegelisahan yang muncul dengan latihan menjelang minggu berteknologi ketika kami menari menghadap ke cermin. Ketakutan untuk bergantung pada ingatan saya sendiri dan bukan pada apa yang saya lihat orang lain lakukan di cermin pasti menyumbang kepada ketakutan tahap awal dan kegelisahan persembahan. Tetapi berapa tol yang diambil oleh cermin terhadap kesihatan mental dan kesedaran tubuh? Adakah kita akhirnya mengorbankan sensasi yang dirasakan secara fizikal, proprioception dan kesedaran kinestetik untuk refleksi yang lebih menyenangkan?



Aspek positif penggunaan cermin untuk penari termasuk membetulkan penempatan, menilai garis dan menerima maklum balas visual segera. Bagi pengajar tarian, sangat berguna untuk melihat sebanyak mungkin penari di dalam bilik. Terdapat banyak aspek negatif penggunaan cermin. Ini termasuk terlalu bergantung pada apa yang kita lihat dan bukan apa yang kita rasakan, memperbaiki imej badan bukan ekspresi diri, dan berpotensi menunda atau menghentikan perkembangan sistem deria lain yang diperlukan agar penari mencapai potensi penuh mereka.



Sebagai ahli terapi tarian, saya biasanya tidak menggunakan cermin dengan pelanggan saya. Terapi tarian bukan mengenai apa yang tercermin melainkan merenungkan perasaan dalaman kita dan di mana kita merasakan emosi dan pemikiran kita. Ini adalah mengenai menghubungkan diri dengan diri sendiri dan memperoleh rasa pengertian melalui sensasi yang dirasakan dan kesedaran minda-tubuh. Tetapi bagi sebilangan pelanggan dewasa saya yang hidup dengan demensia, studio tarian tidak lengkap tanpa dinding dan dinding cermin. Unsur-unsur ini sering membuat para penari berpengalaman merasa tenang dan mewujudkan rasa keakraban dan rumah yang memberi kelonggaran dari gejala kekeliruan atau pergolakan. Dengan pelanggan saya yang lebih muda, pelanggan yang mempunyai sejarah trauma atau masalah mengenai imej badan, cermin menjadi musuh di dalam bilik yang mencerminkan ketakutan, ketidaksempurnaan dan pemikiran mereka tentang kebencian diri atau kritikan. Untuk fokus pada diri, cermin ditutup. Ini menghantar mesej bahawa kita berada di sini untuk fokus pada sensasi dalaman kita dan menyambung kembali ke apa yang ada di dalam, bukannya apa yang kita lihat atau tunjukkan kepada orang lain.

Saya perhatikan bahawa ketika saya tidak menggunakan cermin, saya terpaksa bergantung pada bagaimana sesuatu terasa di badan saya. Ini bukan sahaja membolehkan saya berhubung secara emosional dengan koreografi, tetapi juga memungkinkan saya untuk mengukur bagaimana jajaran dan teknik yang tepat seperti di badan saya dan, yang lebih penting lagi, ketika ia terasa mati. Saya dapat menentukan di mana saya berada di ruang angkasa dan melibatkan deria lain dengan tidak menggunakan input visual sebagai penopang.



Petikan ini, diambil dari kertas sumber yang bertajuk, Cermin dalam Kelas Tarian: Bantuan atau Halangan? , dari Persatuan Antarabangsa untuk Perubatan dan Sains Tarian, meletakkan implikasi cermin dan imej badan ke dalam perspektif.

'Penglihatan peribadi seorang penari terhadap tubuhnya adalah bahagian penting dalam kesihatan dan kesejahteraan psikologinya, dan ia dapat membantu atau menghalangi persembahan tariannya di studio. Kesedaran diri yang tinggi kadang-kadang boleh menyebabkan seorang penari menjadi terlalu kritikal terhadap penampilannya. Akibatnya, pelajar tarian sering mengembangkan perasaan negatif terhadap tubuh mereka. Inilah kenyataan yang difahami oleh banyak guru tarian dari pengalaman dan saksi setiap hari. Sebagai contoh, tidak jarang seorang guru menari memerhatikan seorang murid yang berdiri di depan cermin dengan triko dengan bahu yang mengangkat bahu, memandang ke bawah, kelihatannya merasa tidak enak dengan dirinya sendiri. '

Ini mungkin merupakan kejadian yang sangat biasa, jadi bagaimana kita sebagai pendidik dan pelaku tarian dapat mengamalkan etika cermin yang betul?



  1. Galakkan pelajar menggunakan kaedah pembelajaran lain yang membantu mengembangkan kemahiran yang diperlukan untuk potensi sepenuhnya. Gabungkan imejan, pergerakan kreatif, pergerakan autentik dan latihan kesedaran badan.
  2. Gunakan cermin dengan berhati-hati dan ubah semula kepentingan cermin.
  3. Mencabar pelajar untuk membuat persembahan tanpa cermin.
  4. Akhir sekali, perhatikan bagaimana pelajar yang bergantung pada cermin dan bagaimana sikap dan mood mereka dipengaruhi oleh kehadiran cermin.

Penting untuk diperhatikan bahawa terdapat banyak pendapat yang berbeza mengenai sama ada cermin lebih berguna atau menghalang. Apa yang saya yakini sebagai alat yang paling berharga ketika menentukan bahagian pagar yang anda berada adalah sambungan setiap penari ke cermin. Kenali penari anda. Sebagai pendidik, adalah tanggungjawab kita untuk memupuk kesihatan mental yang positif sambil mengembangkan penari teknikal yang kuat. Gunakan budi bicara anda sendiri, dan terokai pelbagai cara untuk membantu pelajar anda menjadi penari yang terbaik. Lagipun, latihan teknikal dan kemahiran mereka adalah cerminan anda, pendidik, dan itu adalah sesuatu yang tidak dapat diajarkan oleh cermin.

Untuk lebih banyak literatur mengenai bagaimana cermin mungkin mempengaruhi pelajar anda, baca keseluruhan artikel di atas di sini .

Oleh Erica Hornthal, LCPC, BC-DMT, Ahli Tarian / Pergerakan, Terapi Tarian Chicago.

Erica Hornthal adalah seorang kaunselor klinikal profesional berlesen dan ahli terapi tarian / pergerakan yang diperakui di Chicago, IL. Dia mendapat MA dalam Terapi Tarian / Pergerakan dan Kaunseling dari Columbia College Chicago dan BS dalam Psikologi dari University of Illinois Champaign-Urbana. Erica adalah pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Chicago Dance Therapy, terapi tarian utama dan latihan kaunseling di Chicago, IL. Sebagai psikoterapis berpusatkan badan, Erica membantu pelanggan dari semua peringkat umur dan kemampuan dalam memanfaatkan kekuatan hubungan minda-tubuh untuk mewujudkan kesedaran dan pemahaman yang lebih baik mengenai kesihatan emosi dan mental. Untuk lebih banyak lagi, lawati www.chicagodancetherapy.com .

Berkongsi ini:

nasihat untuk guru tarian , nasihat untuk penari , Terapi Tarian Chicago , ahli terapi tarian , terapi tarian , Erica Hornthal , penari yang sihat , Persatuan Antarabangsa Perubatan dan Sains Tarian , Petua & Nasihat

disyorkan untuk anda

Disyorkan