Semua karya seni: Boston Wet of Wax

Semua karya seni: Boston Wet of Wax

Ulasan Balet Boston di George Balanchine Ballet Boston dalam 'Variasi Donizetti' George Balanchine. Foto oleh Rosalie O'Connor, milik Boston Ballet.

Rumah Opera Boston, Boston, Massachusetts.
23 Mac 2017.

'Semua berlaku dalam cinta dan perang,' kata mereka. Seseorang dapat menambahkan seni itu - yang bermaksud, jika dibuat dengan baik dan disengajakan, semua pendekatan seni dapat memiliki nilai. Memandangkan kemungkinan tubuh manusia yang tidak terhingga dan penyatuannya dengan medium seni yang lain, itu benar-benar berlaku untuk tarian. Beberapa syarikat tarian mempamerkan fleksibiliti dan cara kerja yang bertujuan untuk membolehkan mereka menawarkan karya dalam pendekatan artistik apa pun, dengan rahmat dan gaya. Dengan Sayap Lilin , Boston Ballet sekali lagi menunjukkan bahawa mereka adalah salah satu syarikat tersebut.



Balet Boston di George Balanchine

Ballet Boston dalam ‘Variasi Donizetti’ George Balanchine. Foto oleh Rosalie O'Connor, milik Boston Ballet.



Yang pertama dari tiga karya dalam program ini adalah Variasi Donizetti, pementasan semula George Balanchine yang agak klasik. Estetika visual kostum bayi-biru, putih dan merah jambu (untuk balerina) dan latar belakang biru-biru yang sepadan membina asas yang harmoni dan menyenangkan untuk tarian yang akan datang (kostum milik Miami City Ballet). Pemutaran tiga penari lelaki dan enam ballerina dibenarkan untuk membentuk segitiga yang teratur, garis pasangan dan penerokaan berangka lain. Pergeseran yang kerap dalam formasi tersebut, serta tempo, membawa intrik dan rasa seronok dengan kualiti yang teratur ini.

Ciri-ciri karya Balanchine,tuduhanadalah kepantasan. Dalam lebih banyak lagipepatahbahagian, garis dan sambungannya lancar dan berdenyut dengan tenaga. Bahagian yang mengandungi kedua-dua sifat itu menampilkan satu daripada tiga pasang di mana balerina pertama berpusing, menawarkanarabesquedanbersandar, dan dua pasangan lain mengikutinya. Ciri khas karya Balanchine adalah momen lidah-di-pipi yang mengisyaratkan trend pasca-moden seperti meta-analisis (seni mengomentari dirinya sendiri) - termasuk salah satu ballerina yang seolah-olah menusuk kakinya, memeriksanyatitikkasut dan kembali ke tempatnya dalam formasi. Karya yang agak klasik secara keseluruhan namun lebih moden pastinya permainan yang adil, dan menambah kegembiraan yang ditawarkan oleh karya tersebut.



Karya berikut adalah nama program ini,Jirí KyliánS Sayap Lilin. Segera menangkap mata adalah pokok terbalik, banyak rantingnya telanjang. Pencahayaan rendah dan kostum hitam menyumbang kepada kualiti Spartan yang dilucutkan secara keseluruhan. Lampu carian yang berputar di atas kepala menyumbang kepada misteri yang menyeluruh. Kadang-kadang, para penari datang hampir ke dahan pokok gantung yang paling rendah, dan kiasan mengenai kisah Icarus dan sayapnya yang meleleh cukup jelas. Namun kiasan itu lebih berlapis dan bernuansa daripada sekadar rujukan biasa, mungkin penggambaran semula kisah lama mengenai kerumitan dunia moden.

Balet Boston di Jirí Kylián

Ballet Boston di ‘Wings of Wax’ Jirí Kylián Foto oleh Rosalie O'Connor, milik Boston Ballet.

Sebahagian daripada pembingkaian semula itu merujuk kepada kualiti interaksi manusia. Penari berkongsi dan menahan berat antara satu sama lain, dengan mahir memanipulasi daya tarikan kinetik. Pasangan dengan pergelangan tangan yang bersilang mempunyai seorang penari yang kelihatannya sedang meluncur melintasi marley dalam keadaan rendah, berair. Terdapat tarikan dan penentangan yang lain. Tanpa komen sosial, penggunaan berat dan graviti ini sangat senang dilihat. Terdapat ungkapan-ungkapan cantik lain yang boleh memberikan komen sosial yang kuat tetapi cukup berharga selain daripada itu.



Suatu ketika adalah sekumpulan penari perlahan berjalan di tempat sementara yang lain menari secara atletik dan pantas di hadapan dan di sekitar mereka. Kami sering bergerak dengan kelajuan yang berbeza, dan kadang-kadang saling ketinggalan. Tetapi, tidak dapat tidak, kita berkongsi ruang dan masa. Namun bahagian ini benar-benar sesuatu untuk dialami tanpa tafsiran seperti itu. Karya ini diselesaikan dengan cara yang serupa, dengan pasangan lelaki-wanita saling melilit dari dada ke kepala, melipat dan kemudian melepaskan untuk beralih sisi. Mereka terus bergantian dengan gerakan itu ketika tirai jatuh. Ini adalah akhir yang memukau untuk dialami, dan juga berpotensi kaya dengan makna mengenai sifat siklik kehidupan kita dan hubungan di dalamnya. Karya ini membawa kita jauh ke alam pasca-moden daripada yang pertama berani menceburkan diri. Namun setiap karya menawarkan sesuatu yang istimewa.

Karya ketiga dan terakhir dalam program ini, Alexander Ekman's Kaktus , lebih moden lagi. Fokus meta-analitik jelas dari awal, dengan memberi komen mengenai cara kekuatan seni klasik dan kontemporari cenderung bertembung tetapi kemudian dapat berdamai melalui kompromi dan kolaborasi. Pemuzik muncul dari bayang-bayang ketika penari bangkit, bergerak dengan menarik dan tidak konvensionalport de brascorak. Kabut naik dari bayang-bayang dan naik ke lampu yang redup (reka bentuk pencahayaan oleh Tom Visser). Suasana misteri ini menggembirakan dan bertenaga, bukannya ditengking. Perkusi badan dan lantai, misalnya, menyumbang irama yang menawan. Ungkapan pergerakan atletik sangat menarik.

Momen-momen lain di meja menunjukkan kontras yang menarik dengan pergerakan atletik yang lesu. Satu momen indah, misalnya, adalah satu dengan semua penari berlutut, mencapai lengan pada ketinggian bahu sambil semua melihat ke arah itu. Tahap umum di angkasa meningkat ketika penari menaikkan papan putih mereka, untuk menurunkan dan menaikkannya semula. Lebih banyak prestasi atletik menghiasi panggung ketika penari melompat dan menghilang di belakang papan mereka. Makna diperdalam ketika narasi dimulakan semula penceramah mengenal pasti papan putih ini sebagai 'alas gading' dan merujuk bagaimana seniman hidup, dan bersembunyi di belakang, alas ini.

Balet Boston di Alexander Ekman

Balet Boston di ‘Cacti’ Alexander Ekman. Foto oleh Rosalie O'Connor, milik Boston Ballet.

Dengan ketegangan perkauman di Amerika sejak kebelakangan ini, seseorang tidak dapat menahan diri daripada menyerapnya sebagai ulasan tentang bagaimana seni - dalam akses kepada ciptaan, pendidikan, dan penonton - adalah sebahagian daripada dialog yang diperlukan mengenai kaum. Namun semuanya tidak terlalu mementingkan, serius atau dakwah. 'Mereka adalah kaktus,' tegas pencerita, dengan banyak kemungkinan tafsiran, ya, tetapi hanya tidak dijangka dan cukup tidak masuk akal untuk membuat penonton tertawa. Di samping itu, keindahan penari perlahan-lahan berjalan - seolah-olah dalam meditasi berjalan, dalam cahaya rendah - sungguh mempesonakan. Para penari kemudian menggunakan 'alas gading' mereka untuk membuat apa yang kelihatan seperti muka depan sebuah bangunan. Perlumbaan sebagai pembinaan? Jadi seseorang boleh menduga.

Namun, semuanya tetap cukup ringan untuk tidak membuat anggota penonton terlibat dalam perbincangan mengenai perlumbaan. Kunci dalam levity itu adalah duet dengan dua penari yang nampaknya dalam latihan lebih banyak narasi sulih suara yang menawarkan dialog lidah-di-pipi mereka ketika mereka melalui frasa pergerakan tertentu. Kedua penari itu menolak dan melipat satu sama lain secara semula jadi seperti berjalan. Keselesaan mereka dalam berpasangan mungkin membantu penonton merasa selesa sepenuhnya - cukup selesa untuk ketawa. Dari hiburan, kagum, rasa ingin tahu, hingga pemikiran yang lebih dalam, seni dapat menawarkan semuanya. Dan Boston Ballet adalah syarikat yang mempunyai keterbukaan dan arahan artistik untuk meneroka semua kemungkinan ini. Itu semua permainan yang adil.

Oleh Kathryn Boland dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

Alexander Ekman , Balet Boston , tinjauan tarian , George Balanchine , Jiri Kylian , Balet Bandar Miami , Ulasan , Tom Visser , Sayap Lilin

disyorkan untuk anda